Sosok Kawasaki Ninja H2

image
Tampak depan

Selamat malam sobat biker sekalian,seharian tadi saya menghadiri acara Otobursa Tumplek Blek 2015.
Berangkat dari purwakarta tepatnya rumah Mang Jejen dengan mengendarai Neng Asti,kita cuusss ke Senayan dengan sangat disayangkan sekali Mang Nde tidak bisa ikut bertolak dikarenakan urusan yang lebih urgent.

Di kesempatan kali ini saya akan sedikit membahas motor andalan kaoskaki eh Kawasaki dengan Ninja H2 nya. Saya tidak akan membahas tentang mesin, ergonomi, atau bahkan topspeed. Boro-boro bro menaiki, mongtor mahal cuy dan exclusip bingit, atut aaahhh…. :mrgreen:

image
Dari belakang sexy

Kali ini yang akan saya bahas adalah built quality nya, edaaaannn…..pokoke juoozzz tenaaannn…. Asli bro bikin ndlongop bin ngeeceeesss. Maaf bukanya lebay tapi pelototin sendiri lah πŸ˜€

image
Seperti kaca

Cat begitu ciaamiikk,, bukan cat sembarangan apalagi powder coat. Plastik-plastik? Bisa dibilang diatas rata-rata lah tebalnya. Sasis? Gede, kokoh dan dilabur cat ber glitter, yah boso jowone “blink-blink” murup keno cahaya (bersinar bintik-bintik kalau terkena cahaya). Dan yang bikin berdecak kagum bin ngeeceess adalah vernis atau laburan clear pelapis diatas cat, begitu mengkilap seperti kena crom malah bisa untuk ngaca euy 😎

image
Lantai aja sampai berkilau πŸ˜€

Saaadiisss….lah pokoknya, apalagi pas di geber-geber, suara snalpotnya menggelegar, menggetarkan hati, membuat bulu kuduk merinding dan menggetarkan jiwa bagi pecinta motor tentunya. Lha wong 4 silinder inline 😯
Nek ora seneng yo aneh dan mungkin bukan penghobi roda dua tentunya :mrgreen:

image
Buntut sexy

Yah wajar motor dengan harga mahal bin ajiibb pasti akan sesuai karena “ono rego, ono rupo” (ada harga, ada rupa).
Pemilik ninja pasti akan semakin bangga dengan nama “ninja” nya, bukam karena apa-apa tapi nama “ninja” bener-bener punya image euy πŸ˜†

image
:mrgreen:

Yah itulah sekilas tentang penilaian saya untuk motor kawasaki ninja H2 nya.
Mau ngelawan nama “ninja” hora ngiso coy….ngoahahahaha :mrgreen:

image
Buntut sexy

Salam foging pistun teknologi jadul bin ngebul tapi tidak ngibul :mrgreen:

Otobursa Tumplek Blek 2015

image
OTOBURSA 2015

Hai sobat bikers sekalian,,kali ini saya sedang menghadiri acara otobursa tumplek blek 2015 yang diselenggarakan setiap setahun sekali dan tahun ini merupakan acara yang ke-16 artinya sudah 16 tahun acara tumplek blek diselenggarakan.

image
Ada ruang press room nya πŸ˜€

Diselenggarakan di plaza timur dan parkir kolam renang Gelora Bung Karno. Seperti apa liputannya? Mohon bersabar,,lagi di corat coret nih soalnya,,hehehe..

image
Nih ada jadwalnya

Salam foging pistun teknologi jadul bin ngebul tapi tidak ngibul :mrgreen:

Menjadi FBH Tulen

image

Halo sobat biker,gimana kabarnya? Semoga dalam keadaan sehat selalu. Mengenai judul diatas jangan salah tafsir dulu sebelum membaca coretan saya sampai selesai. Di sinilah saya akan sedikit menceritakan perjalanan saya ke barat untuk mengais rezeki.

Berawal dari hobi yang suka mampir ke warung2 otomotif roda dua khususnya,saya jadi banyak mengenal orang hebat dan sedikit akrab dengan beliau-beliau. Kebetulan ditempat saya waktu ngarit terlalu banyak masalah dan rumputnya mulai menipis,saya mulai hunting tempat ngarit baru berharap mendapatkan lahan yang rumputnya banyak dan segar mulai lah saya sekedar tanya2 dan mencoba peruntungan. Akhirnya ada seorang kenalan yang menawarkan bantuan tempat ngarit baru,bla…bla…bla… Segala persyaratan mulai saya kumpulkan di sela2 waktu ngarit saya dulu. Berharap-harap cemas akankah ada secercah harapan di depan?

Tepatnya hari selasa tanggal 13-01-2015 jam 18.00 saya mendapat pemberitahuan kalau rabu 14-01-2015 saya diminta datang ke purwakarta untuk tes,dalam hati perasaan campur aduk antara senang,kaget,ragu,dll karena cuma dapat notif sms doank tidak lebih,langsung spontan saya screen shoot dan kirim ke teman untuk memastikan,beliau adalah mang rajendra

Sambil gemetaran saya wa beliau,kira-kira begini percakapanya
Saya : mang beneran ini
M.R. : (untung langsung dibalas) kalau mau kesini sekarang,kesempatan gak datang 2x.

Saya : (mampus bukan apa2 karena persiapan sama sekali tidak ada,bahkan waktu itu baru pulang ngarit hujan deras pula,diantara 2 pilihan yang sangat sulit 😦 ) waduh mang naik apa saya kesana,sudah jam segini,nyari tiket bus apa masih ada?

M.R. : naik kereta aja

Saya : duh gak ngerti mang naik yang mana? Jam berapa?

M.R. : Harina,tujuan bandung,berangkat jam 21.40 ,sisa kursi bisnis&eksekutif.

Saya : ( 😯 duit cekak ) dengan modal nekat dan bismillah,saya membawa barang seadanya, pake jas hujan,geber bletuak doorr ke stasiun Tawang semarang yang berjarak +/- 30km ditengah hujan deras. Sampai di stasiun saya parkir motor terus ke loket beli tiket (ya ampun harganya lumayan bikin ciut kantong,bukan apa2 karena sangu memang mepet) setelah itu saya kabari mang rajendra untuk meyakinkan beliau kalau saya benar-benar berangkat ke sana.

M.R. : entar lu tidur,jangan begadang besok psikotes. Nyampe sini jam berapa?
Saya : iya mang. Di jadwal jam 03.30 an mang.
________________________________________

Di dalam kereta mata ini tidak bisa tidur walaupun sudah dipejamkan,khawatir nanti nyasar gak ya? Di sana seperti apa? Tidur dimana? Tesnya seperti apa? Berbagai pertanyaan timbul dikepala saya. Sampai tengah malam pun belum bisa tidur,eh sadar sekitar jam 03.30 dag dig dug nyampai mana ini? Terus keingat tiket kalau jadwal sampai di purwakarta jam 03.30 huuffftt sedikit lega. Mata melek,melototin jendela supaya tidak kebablasan sampai bandung,bisa mewek nanti πŸ˜†

Akhirnya ada pemberitahuan purwakarta sebentar lagi,saya siap-siap turun. Turun di stasiun saya clingak clinguk kemana mana,waduh harus kemana ini? Nyampe depan stasiun di triakin orang, “woi wan,sene lu!” . Weks kaget,
Saya mendekat,deg2an nih,lah orangnya rambutnya gondrong,tinggi tapi kurus,setelah dekat oh ini ya orangnya .
“sini ngopi/nyusu dulu ,sehat kan?”
Iya mang,alhamdulillah sehat (padahal 2hari yang lalu meriang gak karuan,cuma bisa tiduran dirumah).

Setelah rehat sejenak langsung diajak ke kandang maung ,naek boil hijau tua yang lampu depanya bisa nongol kayak kodok, wow ini motuba tapi speedo nya udah digital,membatin dalam hati. Bawanya kenceng,seperti di pilm ajah (gimana gak kenceng,subuh jalanan sepi).

Masuk rumah beliau saya nanya “mang besok eh nanti tesnya seperti apa sih?” dijawab “yah pokoknya lu berdoa aja,kalau rezeki gak akan kemana”.
Jeduaarrr mamfus dah,buta segalanya πŸ˜₯

Jam 07.00 dibangunin,sono mandi,yuk berangkat! Weks saya ketiduran ternyata,langsung mandi dan ikut berangkat. Hati ini masih dag dig dug ga karuan,duh ntar gimana yak?

Sampailah di kandang FBH yang sesungguhnya,,,waow luaass sekalee,setelah lapor satpol pp eh satpam langsung disuruh masuk dan tes setelah tanda tangan ngisi daftar hadir.

image
Kandang FBH πŸ˜†

Skip….skip…skip…. Saya tes sampai sore hari dan waktu pulang ditanya “mau disini apa pulang?” waduh saya bingung “numpang disini dulu ya mang,takutnya kalau pulang eh besok dipanggil lagi,,bisa nangis ngesot di stasiun nanti mang karena gak ada ongkos.”

Akhirnya menginaplah saya di kandang maung,skedar ngobrol ngobrol di grup WA eh kalo besok pagi juragan ucup mau datang ke purwakarta untuk maen skaligus kopdar bersama saya. Ke esokan harinya om ucup datang,seharian,kita ngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon pokoke,tidak terasa sudah sore dan waktu sekedar nyari sinyal di depan kandang maung sekitar pukul 18.00 saya dapat pemberitahuan kalau saya besok saya diminta datang untuk tes selanjutnya.
Alhamdulillah ya Allah,ternyata perjuangan saya kemarin telah membuahkan hasil. Dan akhirnya saya ikut menjadi FBH (beda H nya lho ya sama panboy motor πŸ˜† ).
image

Saya sangat merasa bersyukur sekali atas bantuan sahabat sahabat blogger Mang nde , Om Ucup dan yang paling utama Mang Rajendra yang telah banyak sekali membantu orang kampung seperti saya menapakan kaki di purwakarta, semoga kebaikan beliau beliau dibalas oleh Allah S.W.T ,,aamiinn Ya Robbal ‘alamiinn…
image

Coretan ini saya buat untuk berterima kasih sebesar besarnya kepada Mang Rajendra , Kang Ari , Mang Peys dan Om Ucup

Salam foging pistun teknologi jadul bin ngebul :mrgreen:

PARJO 2015

image

Selamat berjumpa kembali sobat biker sekalian,maaf nih sudah beberapa bulan warung ecek-ecek ini tidak terurus,dikarenakan saya sendiri beberapa bulan belakangan lagi ribet hijrah ke provinsi sebelah untuk mengais rezeki demi keluarga di rumah. Ok mungkin kita bahas di coretan terpisah karena ceritanya bakal panjang :mrgreen:

Beberapa waktu kemarin saya dapat undangan dari Mangketu D’gujubar dan sekaligus presdir FBH,siapa yang tidak kenal blogger kondang charming ? Kebetulan saya diajak untuk ke PARJO (Pasar Jongkok Otomotif) yang berlokasi di senayan dan diadakan 1 tahun sekali,sayang kalau tidak ikut karena bagi saya yang orang kampung ini kapan lagi bisa melihat keramaiannya ibu kota?

Berangkat pagi-pagi buta karena sudah janjian dengan mang nde saja sebab GM HINO tidak bisa ikut dikarenakan ada urusan yang lebih penting. Dipilih lah naik motor saja dikarenakan paling irit semuanya dari waktu,biaya dan sekalian biar tahu jalan πŸ˜† (maklum perantauan je). Eh lha koq mang nde kesiangan dan akhirnya start dari spbu kawasan bukit indah purwakarta depan plant AHM yang sedang dibangun seluas +/-80 Ha 😯 (gile bray luasnya) jam 06.30 cuuusss duren sawit dulu ke rumah bapak mangketu

image

Di sana telah kita telah ditunggu oleh bro arman, mas pras dan blogger kondang dari tasik bro fery ahmad. Jalan ibu kota yang sungguh luar binasa macetnya terpaksa terlambat datang di PARJO 😦 padahal sudah di tunggu oleh komentator fenomenal “mb@h dh@rmo” (pujaan FBY dikala itu,padahal aslinya FBH) dan sesepuh freeman jakarta mbah “cadox” dan masuklah rombongan ke PARJO.

image

Di dalam PARJO banyak sekali yang dijual macem-macem lah dari helm,asesoris,pernak pernik,velg,oli, part2 langka vespa,dll. Yang menarik adalah disediain tes ride bray ,mayan nyobain motor lah 😎

image

Eh di dalam PARJO ketemu om ucup dan juragan dohc mas aziz,pokoknya jadi ajang kopdar seru deh,menambah sedulur dan pengetahuan otomotif.

Monggo dilihat poto2 amatiranya

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Mbelgedes benz pokoke, salam foging pistun teknologi jadul :mrgreen:

Bonus

image

Kekurangan Ninja 150

wpid-DSC_0101.jpg

Ninja150ss – Mas vroh sekalian kali ini saya ingin sekedar berbagi tentang kelemahan ninja 2tak 150cc, memang motor ini fenomenal karena merupakan satu-satunya motor 2tak yang masih dijual oleh ATPM dengan semburan tenaga melebihi motor 4tak dengan cc yang sama,memang bagi speed freak motor ini merupakan salah satu idola tapi walaupun motor ini termasuk kencang,akselerasinya yahuud tetap saja memiliki kekurangan. Menurut saya ada beberapa hal yang menjadi kelemahan motor ini,perkenankan saya sekedar berbagi:

Continue reading “Kekurangan Ninja 150”

Review Knalpot R9

wpid-dsc_0192.jpgΒ Selamat Siang mas bro sekalian,setelah sekian lama warungnya tidak terurus (maklum tdk ada waktu & mumet dengan aktifitas sehari-hari) baru kali ini saya mencoba nulis lagi. Kali ini saya mencoba sekedar mereview sebuah snalpot aftermarket bermerk R9. Bermula karena saya sedikit kurang puas dengan snalpot standar bawaan jaseijo yg suaranya terlalu kalem πŸ˜† dan akselerasinya yang kurang nampol,maka saya berniat menggantinya dengan snalpot aftermarket.

Kenapa Jatuhnya ke R9?

Setelah mencari segala macam bahan-bahan snalpot dari yang galvanis,stainless,carbon akhirnya saya memilih snalpot yang berbahan stainless,dikarenakan dengan berbagai macam pertimbangan salah satunya adalah yang bebas karat.

Loh kenapa tidak yang carbon aja gan? harganya termasuk nampol bagi saya

Kenapa gak milih yang galvanis saja? dalam waktu dekat pasti berkarat. Kan bisa dilabur cat bakar? Wah biaya lagi donk,,, πŸ˜›

Saya milih yang simpel perawatan,harganya bersahabat dan tampilannya tidak mengecewakan. Tapi bukan tidak ada kelemahanya kalau snalpot stainlees bro,jika perutnya penyok susah cari tukang benerinya yang bener-bener ahli,berbeda dengan galvanis,makanya saya tetap pakai velg standarnya,selain itu juga lebih nyaman kalau dibawa pergi jauh,aman dari polkis mata duitan,tau sendiri kalau pas lagi laper tuh polkis suka nyari-nyari mangsa :mrgreen:

Saya mempertimbangkan hal-hal diatas akhirnya hunting kesana kemari, nyoba ke toko variasi liat-liat model dan harganya,mana yang kira-kira sreg. Hhmmm…..setelah tau kisaran harga (nabung doeloe coy πŸ˜€ ) , pas malem iseng buka lapak online, awalnya sih sekedar buka-buka aja sapa tau ada yang jual lebih murah :mrgreen:

Dan tolelot,nemu ada yang mau jual snalpot R9 persis incaran saya,walaupun 2nd tapi baru dipake 3 bulan. Iseng nawar dan nanya kondisinya, ternyata masih bagus no penyok (hal yg saya perhatikan pertama,karena snalpot 2tak kan perutnya gendut tuh,kalau bikernya pecicilan gk hati-hati pasti penyok kejedot poldur/gundukan jalan yg gk rata pas melewatinya). Nih poto snalpot yang dijual.

wpid-img_20140402_100513.jpg

Akhirnya deal saya beli karena kondisinya yang masih mulus dan umurnya baru 3 bulan,mayan cuma setengah dari harga barunya.

Skip…skip…skip…akhirnya snalpot tersebut telah terpasang di jaseijo,busyet pas bawa pulang snalpot standarnya beratnya minta amfun dah..ah…ah… dengan jarak tempuh yang lumayan,saya tidak sempat merasakan bedanya (pundak pegel linu nggendong snalpot πŸ˜† ).

Besoknya setelah pegel yang melanda ilang,saya mencoba merasakan bedanya,wah….suaranya masih nyuuss bro kmrincing gak pecah (glasswool nya masih bagus nih πŸ˜€ ) , saya coba bawa ngacir di jalan lurus yang sepi tentunya,,wow..wow…wow.. rasanya enteng binggo (yaiyalah orang bobotnya aja jauh lebih ringan dari snalpot standar) kalau kira-kira menurut saya snalpot standar bobotnya +/- 10 kg , nah yang R9 cuma setengahnya,mungkin malah kurang.

Gimana akselerasinya?

Sebenarnya gak usah ditanya,yang pasti tambah ngacir karena secara goblokanya snalpot R9 lebih ringan,di dalam perutnya tidak ada sekat-sekat/yg di snalpot standar namanya catalyc, dan dengan hal tersebut wajar saja kalau akselerasinya semakin guri..guri…nyoii…. tapi,ada tapinya nih bro. Kalau mengganti snalpot standar dengan snalpot aftermarket harus setting karbunya lagi,kalau enggak ya bakal mbrebet alias batuk-batuk kalau dipuntir gas nya karena suplai bbm pasti berbeda dengan snalpot standar,kalau gak disetel ulang karbunya jelas mesin akan semakin panas karena kurang suplai bbm. Oh iya kalau bisa setelan olsam nya diborosin dikit,gak usah banyak-banyak biar gak terjadi deposit kerak di ruang bakar, cukup stel stelan olsam sedikit dibawah garis stelan standar (silakan cari sendiri cara menyetel olsam πŸ˜€ ).

Gimana Konsumsi bbm nya?

Wah kalau yang ini jujur saya dari awal belum pernah mengetes berapa konsumsinya,pake feeling duank..hehehehe…. (lah wong di speedometernya gk ada indikator bbm koq,wakakakaka ) maklum motor teknologi jadul brooo….saya rasa sedikit lebih boros lah dibanding sebelumnya,asal gak nge~kips molo :mrgreen: kira-kira yah 1:24-26 km lah untuk premium,kalau pertamax? sedikit diatas itu (dulu sempet saya cekokin pertamax juga,mesinya kalau jalan macet kerasa puanasnya)

Kalau konsumsi olsam nya berapa yah? waduh yang ini juga gak pernah ngitung,saya anggap irit sih, gimana gak irit? orang motornya aja jarang keluar kandang, ha…ha..ha..ha..

Jadi kesimpulanya? Saya cukup puas lah make snalpot ini,worth to buy (kan 2nd) kalau sama-sama baru pasti pertimbanganya beda dengan merk-merk laen semisal CMS,CLD,WRX,dll.

Harap maklum karena keseharian saya lebih sering make matik bletak duor…yah gak munak sih karena make matik di jalan lebih adem,gimana gak adem? emang matik bisa lari seberapa sih? :mrgreen: . Kalau make jaseijo,,haduh nanti penyakit gatalnya kumat lagi,,jalanan serem coy…

Terus buat apa punya ninja kalau gak dipake?

Ha..ha..ha..ha… ya buat punya ajah,sayang kalau gak punya motor 2tak terakhir yang masih dijual ATPM,selain memang dulu ngidam bingits,apalagi tahun depan kabarnya bakal di discontinue,bakal jadi barang antik πŸ™„

Sekian coretan dari nubi seperti saya,maaf kalau belepotan gak karuan.

wpid-cymera_20141121_132905.jpg

Salam foging pistun teknologi jadul

treeeeeennngggg…….

Turun Gunung Setelah Bertapa Selama Satu Minggu

Selamat pagi semua,selamat menjalankan ibadah puasa bagi yang menjalankan.

Akhirnya setelah 1 minggu jaseijo aka mr.green (panggilan untuk motor saya) ndongkrok di rumah(punya mertua,kalau rumah saya baru diproses,belum jadi :D) karena kalau berangkat nguli saya hanya pakai matik entry level yang banyak dicaci di dumay

image

tadi pagi setelah makan sahur dan nonton piala dunia kira-kira jam 05.30 saya keluarkan dari kandang

image

Saya engkol kira-kira 10x ,buka coke,putar kontak posisi on dan nyalakan,
Treennngg….teeennnggg….teeennnggg…suaranya begitu nyaring bingit karena suasana masih sepi,saya biarkan saja posisi idle kira-kira 4menit lah (kagak berani blayer-blayer,bisa ditimpuk bata sama tetangga ntar)
Byuuuhhh….tuh snalpot ngebul banyak amit (hahahaha maklum karena foging piston teknologi jadul). Saya merasa wajar karena memang sangat jarang dipakai,jaseijo saya pakai kalau memang si blacky dipakai adek perempuan saya atau memang lagi pengen ,hehehehe….

image

Setelah saya perhatikan asap snalpot yang keluar semakin tipis berarti nih mesin udah cukup melakukan pemanasan. Tarik kopling,masukan gigi cekleek…masih alus,putar gas dan jalan deh pelan-pelan. Byuuhh deg-deg an nih,seakan udah tahunan tidak bertemu,feel nya bener-bener mengasyikan. Jalan perlahan pake gigi 2 saja karena masih dikampung,ini motor seakan-akan sudah tidak sabar ingin diajak ngibriitt.

Setelah sampai di jalan raya,saya berhenti sejenak,tengok kiri kanan&sepi (lha wong masih pagi,hari minggu pula πŸ˜€ )
Langsung tanpa ba..bi..bu…bo…saya pelintir gasnya,nyoosss rpm naek dengan cepat,suara snalpot melengking memenuhi jalanan,tak lirik jarum tachometer sudah menyentuh angka 7rb, upshift gigi, mak nyuuuttt…tenaga liar meledak-ledak,suara snalpot smakin keras, upshift lagi ,nyuuoottt tubuh seperti ditarik kebelakang (sensasi jambakan setan ijo mulai keluar) , upshift lagi ,badan semakin merinding karena terpaan angin pagi yang masih dingin , upshift lagi..mata berair ,pandangan fokus kedepan,tangan memegang stang dengan erat, kaki mengapit tanki dengan kencang ,pertanda speed sudah lebih dari 125kpj dan upshift terakhir perasaan semakin menjadi-jadi , antara takut,senang,puas,merinding pokoknya campur aduk,inikah adrenalin yang sesungguhnya? Sudah 1 minggu lamanya saya tidak merasakan sensasi seperti ini, semua upshift saya lakukan di rpm 9rb,kecuali gigi 1 menuju gigi 2, suara snalpot yang cetar membahana seakan mengobati rindu telinga ini.

Begitu jarum spedo menyentuh angka 150kpj ,reflek tangan langsung mengendurkan gas,ngeerrrriii bray kecepatan segitu,mana gasnya saya rasakan belum mentok,,butuh nyali yang lebih besar lagi jika mau mencoba mentokin gas foging piston.
Kecepatan menurun,saya menepi lalu membelokan di area tarubudaya (perbatasan antara kota semarang & kabupaten semarang). Matikan mesin,ngelap mata yang berair dan menghela nafas sejenak.
Haduuhh deekk….ente bener-bener beringas di jalan,mau diajak pelan ok, diajak lari balik nanya “seberapa besar nyalimu?” (dalam batin saya).

Setelah istirahat sejenak dan sedikit mengambil gambar,saya pulang dengan perasaan puas.

image

#hehehe maap curcol an tidak berguna,abaikan sajaΒ  :mrgreen:
Salam foging piston teknologi jadul bin ngebul.

Foging Piston Teknologi Jadul

image

Penampakan pertama kali

image

Parkir di tempat nguli (Cimory on the Valley)

image
Kumpul-kumpul sama FBY n FBH

image
Awal ganti snalpot

image
Duh burem….maklum hp jadul πŸ˜€

image

Yang punya warung numpang eksis :mrgreen:

#salam foging piston teknologi jadul bin ngebul.