Review Harian Honda Vario 150

Honda Vario 150

Ninja150ss – Hai mas vroh… kali ini saya ingin sekedar mencoretkan pengalaman pribadi me Review harian honda vario 150. Kebetulan nih beberapa bulan lalu saya dititipi oleh teman sebuah motor matik Honda Vario 150 2017, jadi ini motor pribadi yah bukan pinjaman dari dealer , jadi coretan yang dibuat tanpa ada muatan sama sekali 😀 . Ok silakan disiapkan kopi dan rokoknya supaya dapat menikmati coretan dari blohher otomtoif papan triplex ini.

Vario 150 esp iss

Tak menyangka dan tak menduga kalau saya dipercaya oleh seorang teman dengan menitipkan sebuah motor matik nya yaitu honda vario 150 2017 yang bisa dikatakan masih kinyis-kinyis pol, kilometer masih rendah dan like new lah. Awalnya ini motor cuma saya anggurkan, lah gimana lagi lha wong cuma titipan jeh, gak enak aja kalau kenapa-kenapa motor nya, saya kira cuma sebentar nitipnya eh ternyata orangnya malah bilang “vroh…nitip agak lama ya? Kalau mau dipake ya pake aja, oiya sekalian dirawatin yak! Elu kan kalau sama motor perhatian.”  Duh…nambah piaraan nih pikir saya, foging pistun aja jablay apalagi ditambahi motor atu lagi 😦 . Eh tapi malah orangnya balik lagi sambil ngomong “nih buat ganti oli, pokoknya rawatin deh.”  Nah,,,pengertian juga ternyata 😆

Headlamp Vario 150

Design atau tampilan
Awalnya sih melihat honda vario ini biasa aja karena kebetulan adik ipar juga punya tapi yang Vario 125cc, secara kasat mata mirip banget lah antara Vario 125 dan 150, yang membedakan sih cuma striping, emblem timbul dan warna cat nya aja, eh kalau yang tipe iss ada list chrome nya dink di batok kepala dan di headlamp. Tapi, setelah dipandang lama kelamaan bagus juga yak? Sudut-sudut nya tajam, body nya besar, jok nya panjang (daripada jok mbit saya yang mungil), bagasi gede (muat helm half face sebiji), model velg Y yang keren, ban sudah tubeless, tanki nya muat bbm banyak, stop lamp runcing dan apabila dilihat dari depan serta samping headlamp led nya keliatan bengis vroh…apalagi ada tambahan garnis list chrome, tambah cakep dah 😀 

Karena empunya sudah memberikan izin untuk dipakai, tangan saya jadi gatel pengen ngicipin nih motor, gimana rasanya yak? Ok, saat waktunya tepat saya coba icip-icip lah ini motor.

Ergonomi 

Vario 150 ini cukup berat juga pada saat dituntun, saya coba naiki dulu deh, mau duduk agak maju atau mundur tinggal sesuaikan aja mana yang paling nyaman karena jok nya lebar dan panjang, posisi stang pas sama badan saya. Ground clearence agak rendah ternyata, mungkin karena posisi aki diletakkan didek bawah jadi mengurangi sedikit GC nya. Oiya posisi standar samping kurang panjang jadi saat di standarin samping saya merasa terlalu miring.

Performa mesin dan handling

Pertama kali makai cuma saya pakai muter-muter kampung aja sama si kecil yang deket, dalam kecepatan rendah ( <40 km/jam) rasanya kurang enak, kayak ketahan kitu tenaga nya, sama ada gredeg-gredeg nya jika jalan pelan direntang 5-20 km/jam. Duh kayaknya minta pijet nih motor, badannya pegel kali yak? Ok dirumah masih ada stok dawet ijo (pertamina fastron techno hijau) saya cekokin ini aja deh, hehehe 😆 Tak lupa oli transmisi saya sesatin juga 😛 , bongkar-bongkar ringan, bersihin filter udara dan cek ECM dengan diagnostic tool, terus bijamana gan impresi nya?

Ehem…ehem… rasanya jadi enak vroh, nambah responsif dan ngacir nih, gak dicoba geber agak jauh? Nah kebetulan beberapa hari berikutnya saya mau mudik ke desa karena ada keperluan mendadak, cobain ah make vario 150 ini. Duh mak…bukanya lebay yak tapi nih motor enak banget rasanya, saat ketemu kemacetan nih motor buat stop and go responsif, pas benar-benar stuck dan terkena trafic light fitur iss nya sangat membantu sekali, mesin bakal mati setelah 3 detik jika gas dilepas penuh dan nyalain mesin cukup dengan puntir gas sedikit tanpa mencet tombol stater, tapi ingat fitur iss (idling stop system) akan bekerja jika motor telah melaju +/- 60km/jam, kalau masih dibawah itu ya gak bakal mau bekerja vroh 😆 .

Di track lurus vario 150 gampang banget meraih kecepatan 100km/jam, motor juga anteng saat digeber, untuk selap selip juga pede serta mudah karena tenaga nya merata dari bawah sampai menengah dan keatas, kesan berat pada saat dituntun langsung hilang vroh, nyalip bus besar atau kontainer dalam waktu 3 detik (seperti skill sufitrider) ? Lagh…eceeesss bingit deh. 

Mbolang bersama Honda Vario 150 😀

Konsumsi BBM 
Walaupun vario 150 termasuk motor matik yang bobotnya cukup berat tapi konsumsi bbm nya bikin saya melongo vroh, lha koq bisa? Pas lebaran saya pakai lagi untuk mudik sama anak dan istri. Dari gubuk saya yang ala kadarnya di semarang atas (mepet ungaran) sampai ke gubug – karangrayung – gubug (muter-muter berkunjung ke rumah saudara-saudara) – balik ke rumah – turun ke kota semarang PP, se tanki full masih nyisa vroh. Duh nih motor irit banget yak? Jadi ngiler nih, maklum karena motor saya mbit masih karbu dan foging pistun juga terkenal boros wkwkwk 🙄

Kesimpulan 

Honda vario 150 benar-benar sebuah motor matik yang cukup banyak kelebihan nya seperti yang sudah saya paparkan di atas, cocok untuk orang yang masih single ataupun yang sudah berkeluarga, tapi tentu tak luput dari kekurangan juga, emangnya apa vroh kekurangan nya? Hhmm…kalau menurut penilaian blohher papan triplex ini, honda vario 150 kekurangan nya ada di busa jok nya yang kurang empuk dan pada area CVT ada suara brisik, suaranya krecek-krecek gitu, padahal saya dan teman saya (mantan kepala mekanik AHASS) sudah melakukan pengecekan dan tidak menemukan kerusakan, walaupun sebenarnya suara nya itu tidak mempengaruhi performa dan keras, tapi bagi saya pribadi agak sedikit mengganggu telinga (maklum saya agak peka kalau sama motor 😀 ).

Terdampar di kota mana ini pagi2 buta? 😦

Pantas saja honda vario 150 ini termasuk motor yang laris penjualan nya, lha wong benar-benar masuk disemua kalangan koq, disokong dari brand ternama juga, jadi untuk masalah spare part dan servis sangat mudah dijumpai dimana saja, komplit deh pokoknya. Yap begitulah coretan sederhana saya tentang review harian honda vario 150 semoga bermanfaat untuk mas vroh sekalian.

Salam foging pistun motor teknologi jadul bin ngebul tapi gak ngibul :mrgreen:

Advertisements

15 Replies to “Review Harian Honda Vario 150”

  1. mntab jiwa daah…..semog gue kesana ga murtad ame yg namanya fbh😂😂🏃🏃🏃..tq request artikelny dah di munculin😘😘😘..salam aspal gronjal nyalip kontener 3 detik😂😂

  2. Aku jga gtu,kebiasaan naek batangan trus langsung pake metik,rasanya wwuuueennakkk bannget,sekarang jadi ILOVE MATIC,padahal dulu gak suka matic

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s