Menjadi FBH Tulen

image

Halo sobat biker,gimana kabarnya? Semoga dalam keadaan sehat selalu. Mengenai judul diatas jangan salah tafsir dulu sebelum membaca coretan saya sampai selesai. Di sinilah saya akan sedikit menceritakan perjalanan saya ke barat untuk mengais rezeki.

Berawal dari hobi yang suka mampir ke warung2 otomotif roda dua khususnya,saya jadi banyak mengenal orang hebat dan sedikit akrab dengan beliau-beliau. Kebetulan ditempat saya waktu ngarit terlalu banyak masalah dan rumputnya mulai menipis,saya mulai hunting tempat ngarit baru berharap mendapatkan lahan yang rumputnya banyak dan segar mulai lah saya sekedar tanya2 dan mencoba peruntungan. Akhirnya ada seorang kenalan yang menawarkan bantuan tempat ngarit baru,bla…bla…bla… Segala persyaratan mulai saya kumpulkan di sela2 waktu ngarit saya dulu. Berharap-harap cemas akankah ada secercah harapan di depan?

Tepatnya hari selasa tanggal 13-01-2015 jam 18.00 saya mendapat pemberitahuan kalau rabu 14-01-2015 saya diminta datang ke purwakarta untuk tes,dalam hati perasaan campur aduk antara senang,kaget,ragu,dll karena cuma dapat notif sms doank tidak lebih,langsung spontan saya screen shoot dan kirim ke teman untuk memastikan,beliau adalah mang rajendra

Sambil gemetaran saya wa beliau,kira-kira begini percakapanya
Saya : mang beneran ini
M.R. : (untung langsung dibalas) kalau mau kesini sekarang,kesempatan gak datang 2x.

Saya : (mampus bukan apa2 karena persiapan sama sekali tidak ada,bahkan waktu itu baru pulang ngarit hujan deras pula,diantara 2 pilihan yang sangat sulit 😦 ) waduh mang naik apa saya kesana,sudah jam segini,nyari tiket bus apa masih ada?

M.R. : naik kereta aja

Saya : duh gak ngerti mang naik yang mana? Jam berapa?

M.R. : Harina,tujuan bandung,berangkat jam 21.40 ,sisa kursi bisnis&eksekutif.

Saya : ( 😯 duit cekak ) dengan modal nekat dan bismillah,saya membawa barang seadanya, pake jas hujan,geber bletuak doorr ke stasiun Tawang semarang yang berjarak +/- 30km ditengah hujan deras. Sampai di stasiun saya parkir motor terus ke loket beli tiket (ya ampun harganya lumayan bikin ciut kantong,bukan apa2 karena sangu memang mepet) setelah itu saya kabari mang rajendra untuk meyakinkan beliau kalau saya benar-benar berangkat ke sana.

M.R. : entar lu tidur,jangan begadang besok psikotes. Nyampe sini jam berapa?
Saya : iya mang. Di jadwal jam 03.30 an mang.
________________________________________

Di dalam kereta mata ini tidak bisa tidur walaupun sudah dipejamkan,khawatir nanti nyasar gak ya? Di sana seperti apa? Tidur dimana? Tesnya seperti apa? Berbagai pertanyaan timbul dikepala saya. Sampai tengah malam pun belum bisa tidur,eh sadar sekitar jam 03.30 dag dig dug nyampai mana ini? Terus keingat tiket kalau jadwal sampai di purwakarta jam 03.30 huuffftt sedikit lega. Mata melek,melototin jendela supaya tidak kebablasan sampai bandung,bisa mewek nanti πŸ˜†

Akhirnya ada pemberitahuan purwakarta sebentar lagi,saya siap-siap turun. Turun di stasiun saya clingak clinguk kemana mana,waduh harus kemana ini? Nyampe depan stasiun di triakin orang, “woi wan,sene lu!” . Weks kaget,
Saya mendekat,deg2an nih,lah orangnya rambutnya gondrong,tinggi tapi kurus,setelah dekat oh ini ya orangnya .
“sini ngopi/nyusu dulu ,sehat kan?”
Iya mang,alhamdulillah sehat (padahal 2hari yang lalu meriang gak karuan,cuma bisa tiduran dirumah).

Setelah rehat sejenak langsung diajak ke kandang maung ,naek boil hijau tua yang lampu depanya bisa nongol kayak kodok, wow ini motuba tapi speedo nya udah digital,membatin dalam hati. Bawanya kenceng,seperti di pilm ajah (gimana gak kenceng,subuh jalanan sepi).

Masuk rumah beliau saya nanya “mang besok eh nanti tesnya seperti apa sih?” dijawab “yah pokoknya lu berdoa aja,kalau rezeki gak akan kemana”.
Jeduaarrr mamfus dah,buta segalanya πŸ˜₯

Jam 07.00 dibangunin,sono mandi,yuk berangkat! Weks saya ketiduran ternyata,langsung mandi dan ikut berangkat. Hati ini masih dag dig dug ga karuan,duh ntar gimana yak?

Sampailah di kandang FBH yang sesungguhnya,,,waow luaass sekalee,setelah lapor satpol pp eh satpam langsung disuruh masuk dan tes setelah tanda tangan ngisi daftar hadir.

image
Kandang FBH πŸ˜†

Skip….skip…skip…. Saya tes sampai sore hari dan waktu pulang ditanya “mau disini apa pulang?” waduh saya bingung “numpang disini dulu ya mang,takutnya kalau pulang eh besok dipanggil lagi,,bisa nangis ngesot di stasiun nanti mang karena gak ada ongkos.”

Akhirnya menginaplah saya di kandang maung,skedar ngobrol ngobrol di grup WA eh kalo besok pagi juragan ucup mau datang ke purwakarta untuk maen skaligus kopdar bersama saya. Ke esokan harinya om ucup datang,seharian,kita ngobrol ngalor ngidul ngetan ngulon pokoke,tidak terasa sudah sore dan waktu sekedar nyari sinyal di depan kandang maung sekitar pukul 18.00 saya dapat pemberitahuan kalau saya besok saya diminta datang untuk tes selanjutnya.
Alhamdulillah ya Allah,ternyata perjuangan saya kemarin telah membuahkan hasil. Dan akhirnya saya ikut menjadi FBH (beda H nya lho ya sama panboy motor πŸ˜† ).
image

Saya sangat merasa bersyukur sekali atas bantuan sahabat sahabat blogger Mang nde , Om Ucup dan yang paling utama Mang Rajendra yang telah banyak sekali membantu orang kampung seperti saya menapakan kaki di purwakarta, semoga kebaikan beliau beliau dibalas oleh Allah S.W.T ,,aamiinn Ya Robbal ‘alamiinn…
image

Coretan ini saya buat untuk berterima kasih sebesar besarnya kepada Mang Rajendra , Kang Ari , Mang Peys dan Om Ucup

Salam foging pistun teknologi jadul bin ngebul :mrgreen:

Advertisements

4 Replies to “Menjadi FBH Tulen”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s