Kekurangan Ninja 150

wpid-DSC_0101.jpg

Ninja150ss – Mas vroh sekalian kali ini saya ingin sekedar berbagi tentang kelemahan ninja 2tak 150cc, memang motor ini fenomenal karena merupakan satu-satunya motor 2tak yang masih dijual oleh ATPM dengan semburan tenaga melebihi motor 4tak dengan cc yang sama,memang bagi speed freak motor ini merupakan salah satu idola tapi walaupun motor ini termasuk kencang,akselerasinya yahuud tetap saja memiliki kekurangan. Menurut saya ada beberapa hal yang menjadi kelemahan motor ini,perkenankan saya sekedar berbagi:

Continue reading

Advertisements

Review Knalpot R9

wpid-dsc_0192.jpgΒ Selamat Siang mas bro sekalian,setelah sekian lama warungnya tidak terurus (maklum tdk ada waktu & mumet dengan aktifitas sehari-hari) baru kali ini saya mencoba nulis lagi. Kali ini saya mencoba sekedar mereview sebuah snalpot aftermarket bermerk R9. Bermula karena saya sedikit kurang puas dengan snalpot standar bawaan jaseijo yg suaranya terlalu kalem πŸ˜† dan akselerasinya yang kurang nampol,maka saya berniat menggantinya dengan snalpot aftermarket.

Kenapa Jatuhnya ke R9?

Setelah mencari segala macam bahan-bahan snalpot dari yang galvanis,stainless,carbon akhirnya saya memilih snalpot yang berbahan stainless,dikarenakan dengan berbagai macam pertimbangan salah satunya adalah yang bebas karat.

Loh kenapa tidak yang carbon aja gan? harganya termasuk nampol bagi saya

Kenapa gak milih yang galvanis saja? dalam waktu dekat pasti berkarat. Kan bisa dilabur cat bakar? Wah biaya lagi donk,,, πŸ˜›

Saya milih yang simpel perawatan,harganya bersahabat dan tampilannya tidak mengecewakan. Tapi bukan tidak ada kelemahanya kalau snalpot stainlees bro,jika perutnya penyok susah cari tukang benerinya yang bener-bener ahli,berbeda dengan galvanis,makanya saya tetap pakai velg standarnya,selain itu juga lebih nyaman kalau dibawa pergi jauh,aman dari polkis mata duitan,tau sendiri kalau pas lagi laper tuh polkis suka nyari-nyari mangsa :mrgreen:

Saya mempertimbangkan hal-hal diatas akhirnya hunting kesana kemari, nyoba ke toko variasi liat-liat model dan harganya,mana yang kira-kira sreg. Hhmmm…..setelah tau kisaran harga (nabung doeloe coy πŸ˜€ ) , pas malem iseng buka lapak online, awalnya sih sekedar buka-buka aja sapa tau ada yang jual lebih murah :mrgreen:

Dan tolelot,nemu ada yang mau jual snalpot R9 persis incaran saya,walaupun 2nd tapi baru dipake 3 bulan. Iseng nawar dan nanya kondisinya, ternyata masih bagus no penyok (hal yg saya perhatikan pertama,karena snalpot 2tak kan perutnya gendut tuh,kalau bikernya pecicilan gk hati-hati pasti penyok kejedot poldur/gundukan jalan yg gk rata pas melewatinya). Nih poto snalpot yang dijual.

wpid-img_20140402_100513.jpg

Akhirnya deal saya beli karena kondisinya yang masih mulus dan umurnya baru 3 bulan,mayan cuma setengah dari harga barunya.

Skip…skip…skip…akhirnya snalpot tersebut telah terpasang di jaseijo,busyet pas bawa pulang snalpot standarnya beratnya minta amfun dah..ah…ah… dengan jarak tempuh yang lumayan,saya tidak sempat merasakan bedanya (pundak pegel linu nggendong snalpot πŸ˜† ).

Besoknya setelah pegel yang melanda ilang,saya mencoba merasakan bedanya,wah….suaranya masih nyuuss bro kmrincing gak pecah (glasswool nya masih bagus nih πŸ˜€ ) , saya coba bawa ngacir di jalan lurus yang sepi tentunya,,wow..wow…wow.. rasanya enteng binggo (yaiyalah orang bobotnya aja jauh lebih ringan dari snalpot standar) kalau kira-kira menurut saya snalpot standar bobotnya +/- 10 kg , nah yang R9 cuma setengahnya,mungkin malah kurang.

Gimana akselerasinya?

Sebenarnya gak usah ditanya,yang pasti tambah ngacir karena secara goblokanya snalpot R9 lebih ringan,di dalam perutnya tidak ada sekat-sekat/yg di snalpot standar namanya catalyc, dan dengan hal tersebut wajar saja kalau akselerasinya semakin guri..guri…nyoii…. tapi,ada tapinya nih bro. Kalau mengganti snalpot standar dengan snalpot aftermarket harus setting karbunya lagi,kalau enggak ya bakal mbrebet alias batuk-batuk kalau dipuntir gas nya karena suplai bbm pasti berbeda dengan snalpot standar,kalau gak disetel ulang karbunya jelas mesin akan semakin panas karena kurang suplai bbm. Oh iya kalau bisa setelan olsam nya diborosin dikit,gak usah banyak-banyak biar gak terjadi deposit kerak di ruang bakar, cukup stel stelan olsam sedikit dibawah garis stelan standar (silakan cari sendiri cara menyetel olsam πŸ˜€ ).

Gimana Konsumsi bbm nya?

Wah kalau yang ini jujur saya dari awal belum pernah mengetes berapa konsumsinya,pake feeling duank..hehehehe…. (lah wong di speedometernya gk ada indikator bbm koq,wakakakaka ) maklum motor teknologi jadul brooo….saya rasa sedikit lebih boros lah dibanding sebelumnya,asal gak nge~kips molo :mrgreen: kira-kira yah 1:24-26 km lah untuk premium,kalau pertamax? sedikit diatas itu (dulu sempet saya cekokin pertamax juga,mesinya kalau jalan macet kerasa puanasnya)

Kalau konsumsi olsam nya berapa yah? waduh yang ini juga gak pernah ngitung,saya anggap irit sih, gimana gak irit? orang motornya aja jarang keluar kandang, ha…ha..ha..ha..

Jadi kesimpulanya? Saya cukup puas lah make snalpot ini,worth to buy (kan 2nd) kalau sama-sama baru pasti pertimbanganya beda dengan merk-merk laen semisal CMS,CLD,WRX,dll.

Harap maklum karena keseharian saya lebih sering make matik bletak duor…yah gak munak sih karena make matik di jalan lebih adem,gimana gak adem? emang matik bisa lari seberapa sih? :mrgreen: . Kalau make jaseijo,,haduh nanti penyakit gatalnya kumat lagi,,jalanan serem coy…

Terus buat apa punya ninja kalau gak dipake?

Ha..ha..ha..ha… ya buat punya ajah,sayang kalau gak punya motor 2tak terakhir yang masih dijual ATPM,selain memang dulu ngidam bingits,apalagi tahun depan kabarnya bakal di discontinue,bakal jadi barang antik πŸ™„

Sekian coretan dari nubi seperti saya,maaf kalau belepotan gak karuan.

wpid-cymera_20141121_132905.jpg

Salam foging pistun teknologi jadul

treeeeeennngggg…….